RAHSIA DI SEBALIK SAMBUTAN NATAL PADA 25 DISEMBER


Benarkah Isa dilahirkan pada 25 Disember?

Benarkah Isa dilahirkan pada 25 Disember?

Sambutan “Natal” atau “Krismas” yang bergemerlapan dan berkilauan dengan pokok-pokok cemara lengkap digantung dengan hiasan, lampu kelip-kelip dan hadiah di bawahnya amat bermakna kepada penganut Kristian di seluruh dunia. Senario ini juga dapat dilihat di rumah-rumah, gereja, kedai-kedai dan di sekitar bangunan perniagaan. Begitu semaraknya sambutan perayaan tersebut hinggakan ianya telah melahirkan sekurang-kurangnya tiga kesan utama kepada sesebuah masyarakat.

Pertama, perayaan Krismas yang jatuh pada tarikh 25 Disember adalah sebuah upacara yang berlandaskan nilai kebenaran. Kedua, perayaan Krismas telah mencapai “maqam” simbol prestij terhadap status sosial. Sebuah simbol yang membanggakan bagi orang yang merayakannya atau bagi mereka yang turut “menyertai”. Sebaliknya mereka yang tidak “menyambut” perayaan Krismas, terkesan tidak berprestij. Ketiga, seolah-olah majoriti penduduk negeri ini adalah kaum Nasrani. Padahal secara statistik, jumlah mereka tak lebih dari 15 peratus di Malaysia.

Sebenarnya keadaan ini adalah berbeza dengan realiti kewujudan sambutan Krismas itu sendiri. Apa tidaknya, sejarah Krismas yang dirayakan pada setiap 25 Disember itu sendiri adalah agak kabur. Ia adalah hampir pasti bahawa tidak ramai orang yang mengetahuinya. Walaupun di kalangan penganut-penganut agama Kristian. Salah satu sebabnya ialah kekurangan bahan rujukan yang mendedahkan tentang Krismas. Jika terdapat pun, ianya hanya mengandungi maklumat bahawa Krismas adalah perayaan Kristian yang jatuh pada 25 Disember sebagai ulang tahun kelahiran Isa.

Kekurangan maklumat tentang Krismas sebenarnya adalah alasan yang cukup untuk menjadi kritikal. Adakah benar bahawa Isa dilahirkan pada 25 Disember? Jika jawapannya ya, apa asas hukumnya? Jika tidak bagaimanakah sejarah bermula dalam menetapkan 25 Disember sebagai hari lahir Isa, yang akhirnya dirayakan sebagai perayaan Krismas?

Kronologi sambutan Krismas membuktikan berlakunya penambahan budaya dan amalan yang diceduk dari amalan Pagan.

Kronologi sambutan Krismas membuktikan berlakunya penambahan budaya dan amalan yang diceduk dari amalan Pagan.

Definisi Natal

Kata “Natal” (Krismas) berasal dari bahasa Latin yang bererti lahir. Secara istilah pula, Krismas bermakna upacara yang dilakukan oleh orang Kristian untuk memperingati hari kelahiran Isa Al-Masih yang mereka sebut Tuhan Yesus.

Bukti jelas yang menunjukkan sambutan Hari Natal atau Krismas berasal dari budaya Pagan.

Bukti jelas yang menunjukkan sambutan Hari Natal atau Krismas berasal dari budaya Pagan.

Peringatan perayaan Krismas baru tercetus antara tahun 325 – 354 Masehi oleh Paus Liberius yang menetapkan tarikh 25 Disember. Ia sekaligus menjadi momentum penyembahan kepada Dewa Matahari yang kadang kala juga ia diperingati pada tarikh 6 Januari, 18 Oktober, 28 April, atau 18 Mei. Oleh itu, sambutan ini telah ditetapkan oleh Kaisar Konstantin dengan menggunakan tarikh 25 Disember tersebut disahkan sebagai hari kelahiran Isa (Krismas).

Paul Liberius merupakan individu yang menerapkan kepercayaan Pagan di dalam sambutan Krismas.

Paul Liberius merupakan individu yang menetapkan 25 Disember sebagai hari kelahiran Nabi Isa dan menerapkan kepercayaan Pagan di dalam sambutan Krismas.

Kelahiran Isa Menurut Bible

Untuk membongkar tabir Krismas pada 25 Disember, yang dipercayai menjadi Hari Lahir, mari kita lihat apa yang dilaporkan oleh Bible tentang kelahiran Isa, seperti dalam Lukas 2: 1-8 dan Matius 2: 1, 10, II (Mark dan John tidak menulis cerita kelahiran Isa).

Penyelewengan fakta berkaitan asal-usul perayaan Krismas telah didedahkan secara terperinci di dalam Bible.

Penyelewengan fakta berkaitan asal-usul perayaan Krismas telah didedahkan secara terperinci di dalam Bible.

Menurut Lukas 2: 1-8:

Pada waktu itu Kaisar Agustus mengeluarkan suatu perintah, menyuruh mendaftarkan semua orang di seluruh dunia. Inilah pendaftaran yang pertama kali diadakan sewaktu diadakan ketika Kirenius adalah gabenor Syria. Maka pergilah semua orang mendaftarkan diri, masing-masing di bandarnya sendiri.

Maka Yusuf juga pergi dari kota Nazaret di Galilea ke Yudea, ke kota Daud dipanggil Betlehem, kerana dia adalah keluarga dan keluarga Daud untuk didaftarkan dengan Maryam, tunangnya, yang sedang mengandung.

Apabila mereka berada di sana, tiba masanya untuk dia melahirkan, dan dia melahirkan seorang anak lelaki, anak sulung beliau, dan dia dibalut dengan kain, dan diletakkan di dalam palungan, kerana tidak ada tempat untuk mereka di rumah penginapan ini . Sekarang terdapat gembala-gembala yang tinggal di padang, menjaga kawanan mereka pada waktu malam.

Jadi, menurut Bible, Isa lahir pada masa kekuasaan Kaisar Agustus yang saat itu yang sedang melaksanakan bancian penduduk (7M = 579 Rom). Yusuf, tunangan Maryam ibu Isa berasal dari Betlehem, maka mereka bertiga ke sana, dan lahirlah Isa Betlehem, anak sulung Maryam. Dia membungkusnya dengan kain lampin dan membaringkannya dalam palungan (tempat makanan lembu, kambing yang terbuat dari kayu). Peristiwa itu berlaku pada malam hari di mana gembala sedang menjaga kawanan ternak mereka di padang rumput.

Menurut Matius 2: 1, 10, 11

Sesudah Isa dilahirkan di Betlehem di tanah Yudea pada zaman Herodus, datanglah orang-orang Majusi dari Timur ke Jerusalem. Ketika mereka melihat bintang itu, sangat bersukacitalah mereka. Maka masuklah mereka ke dalam rumah itu dan melihat Anak itu bersama Maryam, ibunya.

Jadi menurut Matius, Isa lahir dalam masa pemerintahan Raja Herodus yang disebut Herodus Agung yang memerintah tahun 37 SM-4 M (749 Rom), ditandai dengan bintang-bintang yang kelihatan oleh orang-orang Majusi dari Timur.

Pengaruh Parsi banyak diselitkan di dalam amalan dan kepercayaan penganut Kristian.

Pengaruh Parsi banyak diselitkan di dalam amalan dan kepercayaan penganut Kristian.

Cukup jelas pertentangan kedua Injil tersebut (Lukas 2: 1-8 dan Matius 2: 1, 10, II) dalam menjelaskan kelahiran Isa. Namun begitu keduanya menolak kelahiran Isa tarikh 25 Disember. Penggambaran kelahiran yang ditandai dengan bintang-bintang di Iangit dan gembala yang sedang menjaga kawanan kambing yang dilepas bebas di padang rumput beratapkan Iangit dengan bintang-bintangnya yang gemerlapan, menunjukkan keadaan musim panas sehingga gembala berdiam di padang rumput dengan kambing-kambing mereka pada malam hari untuk mengelakkan pancaran matahari. Sebab jelas 25 Disember adalah musim sejuk. Sedang suhu udara di kawasan Palestin pada bulan Disember itu sangat rendah sehingga salji merupakan hal tidak mustahil.

Bagi yang mempunyai wawasan luas, hati terbuka dan lapang dalam mencari kebenaran, kitab suci Al-Qur’an telah memberikan jawapan tentang kelahiran Isa (Isaalaihissalam).

Menurut Al-Qur’an

Maka rasa sakit akan melahirkan anak memaksa ia (Maryam) bersandar pada pangkal pohon kurma, ia berkata:” Aduhai, alangkah baiknya aku mati sebelum ini, dan aku menjadi sesuatu yang tidak bererti, lagi dilupakan”. Maka Jibril menyerunya dari tempat yang rendah: “Janganlah kamu bersedih had, sesungguhnya Tuhanmu telah menjadikan anak sungai di bawah mu (untuk minum). Dan goyanglah pangkal pohon kurma itu kearahmu, nescaya pohon itu akan menggugurkan buah kurma yang masak kepadamu.

(Surah Maryam: 23-25)

Jadi menurut Al-Qur’an Isa dilahirkan pada musim panas di saat pohon-pohon kurma berbuah dengan lebatnya. Untuk itu perlu kita mengamati pendapat Sarjana Kristian Dr. Arthus S. Peak, dalam Commentary on the Bible – seperti dicatatkan di dalam buku Bible dalam Timbangan oleh Soleh A. Nahdi (hal 23) : Isa lahir dalam bulan Elul (bulan Yahudi), bersamaan dengan bulan : Ogos – September.

Sementara itu Uskup Barns dalam Rise of Christianity – seperti juga dicatatkan oleh Soleh A. Nahdi berpendapat sebagai berikut:

There is, moreover, no authority for the belief than December 25 was the actual birthday of Jesus. If we can give any credence to the birth-story of Luke, with the shepherds keeping watch by night in the fields near Bethlehem, the birth of Jesus did not take place in winter, when the night temperature is so low in the hill country of Judea that snow is not uncommon. After much argument our Christmas day seems to have been accepted about A.D.300.

Kepercayaan, bahawa 25 Disember adalah hari lahir Isa yang pasti tidak ada buktinya. Kalau kita percaya cerita Lukas tentang hari lahir itu di mana gembala-gembala waktu malam menjaga di padang berhampiran Bethlehem, maka hari lahir Isa tentu tidak di musim sejuk di saat suhu di negeri pergunungan Yudea amat rendah sekali sehingga salji merupakan perkara yang tidak mustahil. Setelah terjadi banyak perdebatan nampaknya hari lahir tersebut diterima penetapannya kira-kira tahun 300 Masehi.

Asal Usul Perayaan Krismas 25 Disember

Perintah untuk menyelenggarakan peringatan Krismas tidak ada dalam Bible dan Isa tidak pernah memberikan contoh ataupun memerintahkan pada muridnya untuk menyelenggarakan peringatan kelahirannya. Perayaan Krismas baru masuk dalam ajaran Kristian Katolik pada abad ke-4 M. Dan amalan ke atas peringatan ini pun berasal dari upacara adat masyarakat penyembah berhala. Di mana kita tahu bahawa abad ke-l hingga abad ke-4 M dunia masih dikuasai oleh empayar Rom yang Paganis Politheisme.

Ciri-ciri asas Paganisme yang dijadikan hiasan mengikut "Tree Doctrine" pada pokok Krismas.

Ciri-ciri asas Paganisme yang dijadikan hiasan mengikut “Tree Doctrine” pada pokok Krismas.

Ketika Konstantin dan rakyat Rom menjadi penganut agama Katolik, mereka tidak mampu meninggalkan adat / budaya pagannya, apalagi terhadap pesta rakyat untuk memperingati hari Sunday (sun = matahari; day = hari) yaitu kelahiran Dewa Matahari tarikh 25 Disember. Maka supaya agama Katolik boleh diterima dalam kehidupan masyarakat Rom diadakanlah sinkretisme (syncretism = perpaduan agama-budaya/ penyembahan berhala), dengan cara menyatukan perayaan kelahiran Sun of God (Dewa Matahari) dengan kelahiran Son of God (Anak Tuhan = Isa).

Maka dalam sebuah majlis pada tahun 325, Konstantin memutuskan dan menetapkan tarikh 25 Disember sebagai hari kelahiran Isa. Juga diputuskan : Pertama, hari Ahad (Sunday = hari matahari) dijadikan pengganti Hari Sabat (Sabbath day) yang menurut hitungan jatuh pada Sabtu. Kedua, lambang Dewa Matahari iaitu sinar yang bersilang dijadikan lambang Kristian. Ketiga, membuat patung-patung Isa untuk menggantikan patung Dewa Matahari. Sesudah Kaisar Konstantin memeluk agama Katolik pada abad ke-4 Masehi, maka rakyat pun beramai-ramai ikut memeluk agama Katolik. Inilah prestasi gemilang hasil proses asimilasi Kristian oleh Kaisar Konstantin dengan agama paganisme politheisme nenek moyang.

Ajaran Paganis

Demikianlah asal-usul “Natal” atau “Krismas” yang dipelihara dan disambut oleh orang-orang Kristian di seluruh dunia hinggalah ke hari ini. Di mana kepercayaan Paganis Politheisme mendapat ilham daripada ajaran tentang Dewa Matahari yang memperingati tarikh 25 Disember sebagai perayaan mereka?

Hakikat ini boleh dibuktikan melalui Bibel maupun sejarah kepercayaan paganis yang dianut oleh bangsa Babylon kuno di dalam kekuasaan Raja Nimrod (Namrud). Kajian telah dijalankan oleh H.W. Armstrong dan telah direkodkan di dalam bukunya The Plain Truth About Christmas, Worldwide Church of God, California USA (1994), yang menjelaskan bahawa :

Namrud cucu Ham, anak Nabi Nuh adalah pengasas sistem kehidupan masyarakat Babylon kuno. Nama Nimrod dalam bahasa Hebrew (Ibrani) berasal dari kata “Marad” yang bermaksud: “Dia membangkang atau “Murtad” antara lain dengan keberaniannya mengahwini ibu kandungnya sendiri bernama “Semiramis”. Namun usia Namrud tidak sepanjang ibu sekaligus isterinya. Maka setelah Namrud mati Semiramis menyebarkan ajaran, bahawa roh Namrud tetap hidup selamanya, walaupun jasadnya telah mati. Maka dibuatlah olehnya perumpamaan pohon “Evergreen” yang tumbuh dari sebatang kayu mat’s.

Asal-usul pokok Krismas dikaitkan dengan kelahiran Namrud pada 25 Disember di mana pokok Evergreen akan disediakan bersama hadiah yang digantungkan di ranting-ranting pokok itu.

Asal-usul pokok Krismas dikaitkan dengan kelahiran Namrud pada 25 Disember di mana pokok Evergreen akan disediakan bersama hadiah yang digantungkan di ranting-ranting pokok itu.

Maka untuk memperingati kelahirannya dinyatakan bahawa Namrud selalu hadir di pokok Evergreen dan meninggalkan hadiah yang digantungkan di ranting-ranting pokok itu. Sedangkan kelahiran Namrud dinyatakan tarikh 25 Disember. Inilah asal-asul pokok Krismas. Selain itu, Semiramis dianggap sebagai “Ratu Langit” oleh rakyat Babylon, kemudian Namrud dipuja sebagai “anak suci dari syurga”.

Pengertian Krismas menurut pandangan penyelidik Barat.

Apakah yang dimaksudkan pokok Krismas menurut kepada kacamata penganut Kristian.

Evolusi penerapan nilai-nilai Paganisme di dalam sambutan Krismas melalui pokok Krismas.

Evolusi penerapan nilai-nilai Paganisme di dalam sambutan Krismas melalui pokok Krismas.

Pusingan zaman silih berganti menyatakan bahawa penyembah berhala versi Babylon ini berubah menjadi “Mesiah palsu”, berupa dewa “Ba-al” anak dewa matahari dengan objek penyembahan “Ibu dan Anak” (Semiramis dan Namrud) yang lahir kembali. Ajaran tersebut menjalar ke negara lain : Di Mesir berupa “Isis dan Osiris”, di Asia bernama “Cybele dan Deoius”, di Rom disebut “Fortuna dan Musytari”. Bahkan di Yunani, “Kwan Im” di China, Jepun, dan Tibet, India , Parsi, Afrika, Eropah, dan Mexico juga ditemui adat pemujaan terhadap dewa “Madonna” dan Iain-Iain.

Hampir keseluruhan amalan dan kepercayaan penganut Kristian tentang sambutan Krismas adalah berasaskan kepada Doktrin Paganisme.

Hampir keseluruhan amalan dan kepercayaan penganut Kristian tentang sambutan Krismas adalah berasaskan kepada Doktrin Paganisme.

Selain daripada itu, terdapat juga dewa-dewa yang dimitoskan lahir pada tarikh 25 Disember, di mana kononnya ia dilahirkan oleh gadis perawan (tanpa bapa), mengalami kematian (salib) dan dipercayai sebagai Juru Selamat (Penebus Dosa). Di antaranya ialah :

  1. Dewa Mithras (Mitra) di Iran, yang diyakini dilahirkan di dalam sebuah gua dan mempunyai 12 orang murid. Dia juga disebut sebagai Sang Penyelamat, kerana ia pun mengalami kematian, dan dikuburkan, tetapi bangkit kembali. Kepercayaan ini menjalar hingga Eropah. Maharaja Konstantin termasuk salah seorang pengagum sekaligus penganut kepercayaan ini.
  2. Apollo, yang terkenal mempunyai 12 perkhidmatan dan menguasai 12 bintang/ planet.
  3. Hercules yang terkenal sebagai pahlawan perang yang tidak boleh ditandingi kehebatannya. 
  4. Ba-al yang disembah orang-orang Israel adalah dewa penduduk asal tanah Kana’an yang terkenal juga sebagai dewa kesuburan.
  5. Dewa Ra, sembahan orang-orang Mesir kuno; kepercayaan ini menyebar hingga ke Rom dan diperingati secara besar-besaran dan dijadikan sebagai pesta rakyat.

Jadi, secara kesimpulannya konsep bahawa Tuhan itu dilahirkan seorang perawan pada tarikh 25 Disember, disalib/ dibunuh kemudian dibangkitkan sudah wujud semenjak zaman purba lagi.

Amalan Paganisme dijadikan saduran dan ikutan oleh penganut Kristian semasa menyambut Hari Krismas.

Amalan Paganisme dijadikan saduran dan ikutan oleh penganut Kristian semasa menyambut Hari Krismas.

Konsep atau dogma agama bahawa Isa adalah anak Tuhan dan bahawa Tuhan mempunyai tiga peribadi, dengan sangat mudahnya diterima oleh kalangan masyarakat Rom kerana mereka telah mempunyai konsep itu sebelumnya. Mereka tinggal menukar nama-nama dewa menjadi Isa. Maka dengan jujur Paul mengakui bahawa dogma-dogma tersebut hanyalah kebohongan yang sengaja dibuatnya. Kata Paul kepada jemaah di Rom :

Tetapi jika kebesaran Tuhan oleh dustaku semakin melimpah bagi kemuliannya, mengapa aku masih dihakimi lagi sebagai orang berdosa?

(Rom 3: 7)

Mengenai kemungkinan berlakunya pendustaan itu, Isa telah menyatakan melalui pesannya:

Jawab Isa kepada mereka: Berhati-hati supaya jangan ada orang yang menyesatkan kamu! Sebab banyak orang akan datang dengan memakai namaku dan berkata Akulah Mesias, dan mereka akan menyesatkan banyak orang “.

(Matius 24: 4-5)

Sumber-sumber Kristian yang Menolak Krismas

Terdapat beberapa kajian ilmiah dan penyelidikan telah dijalankan oleh Pengkaji Sejarah untuk membuktikan terdapatnya usaha-usaha penyelewengan fakta berkaitan sambutan “Natal” atau “Krismas”. Hasil kajian ini telah diterbitkan di dalam beberapa buku ilmiah sebagai rujukan. Di antaranya ialah :

  • Catolic Encyclopedia, (edisi 1911) tentang Krismas :

Natal bukanlah upacara gereja yang pertama … melainkan ia diyakini berasal dari Mesir, perayaan yang diselenggarakan oleh para penyembah berhala dan jatuh pada bulan Januari, kemudian dijadikan hari kelahiran Isa.”

Dalam buku yang sama, tentang “Natal Day” dinyatakan sebagai berikut :

Di dalam kitab tidak ada seorang pun yang mengadakan upacara atau menyelenggarakan perayaan untuk merayakan hari kelahiran Isa.

Hanyalah orang-orang kafir sahaja (seperti Firaun dan Herodes) yang berpesta meraikan hari kelahirannya ke dunia ini. “

  • Encyclopedia Britannica, (edisi 1946) tentang Krismas :

Krismas bukanlah upacara gereja abad pertama, Isa atau para muridnya tidak pernah menyelenggarakannya, dan Bibel juga tidak pernah menganjurkannya. Upacara ini diambil oleh gereja dari kepercayaan kafir penyembah berhala.”

Istilah Krismas telah diterangkan di dalam Encyclopedia Britania dengan jelas.

Sejarah Krismas telah diterangkan secara terperinci tentang tiadanya amalan sambutan kelahiran Nabi Isa di dalam Encyclopedia Britania dengan jelas.

  •  Encyclopedia Americana, (edisi tahun 1944) tentang Krismas :

Menurut para ahli, pada abad-abad permulaan, Natal tidak pernah dirayakan oleh umat Kristian. Pada umumnya umat Kristian hanya merayakan hari kematian orang-orang terkemuka sahaja, dan tidak pernah merayakan hari kelahiran orang tersebut …” (Perjamuan Suci, yang termaktub dalam kitab Perjanjian Baru hanyalah untuk mengenang kematian Isa) .. Perayaan Krismas yang dianggap sebagai hari kelahiran Isa, mulai diresmikan pada abad ke-4 M. pada abad ke-5 M. Gereja di negara-negara Barat memerintahkan kepada umat Kristian untuk merayakan hari kelahiran Isa, yang diambil dari hari pesta bangsa Rom yang merayakan hari “Kelahiran Dewa Matahari”. Sebab tidak seorang pun mengetahui hari kelahiran Isa.

Sambutan Krismas telah diselaraskan dengan sambutan Dewa Matahari pada 25 Disember setiap tahun.

Sambutan Krismas telah diselaraskan dengan sambutan kelahiran Dewa Matahari (Dewa Ra) yang jatuh pada 25 Disember setiap tahun.

Kesimpulan

Setelah kita mengetahui dan menyedari dogma kesilapan seperti yang dijelaskan seperti di atas maka kita hendaklah menyakini dan memperbaharui iman kita bahawa;

Pertama, bahawa Nabi Isa bukanlah “Anak Allah”, dan tidak “Allah” itu sendiri.

Kedua, Yesus (Isa Al Masih bin Maryam), tidak dilahirkan pada 25 Disember. Pemilihan dan penetapan tarikh kelahirannya adalah semata-mata direkayaksa yang terhasil daripada penerapan ajaran syirik pagan (Paganisme Politheisme).

Ketiga, sikap toleransi masyarakat Malaysia umumnya dan umat Islam khasnya terhadap agama Kristian tidak bermakna percaya, apatah lagi mengikuti ajaran agama ini.

Keempat, oleh itu kepercayaan dan keyakinan bahawa “25 Disember adalah hari lahir Isa” adalah terbukti palsu dan tidak benar. Ia lebih kepada usaha pihak berkepentingan untuk menunjukkan kononnya berlakunya toleransi yang digunakan sebagai Propaganda Agama. Itulah yang dimaksudkan dengan toleransi salah jika ianya boleh menyebabkan umat Islam di rantau ini memandang remeh dan mewajarkan mereka menerima kepercayaan agama yang berbeza ini sebagai budaya semasa. Tindakan ini adalah tidak layak dan haram untuk disambut oleh umat Islam sama ada kita mengalu-alukannya atau mengambil bahagian untuk merayakan sambutan Hari Natal atau Krismas pada setiap 25 Disember.

Sumber :

Al-Qur’an dan Terjemahan.

Amstrong, Herbert W. dan Masyhud SM, Misteri Krismas, Sebuah Kritik dari Tokoh Kristian Antarabangsa, Pustaka Da’i , Surabaya, 1994.

Hj. Irena Handono, Perayaan Natal 25 Desember Antara Dogma & Toleransi, Bima Rodheta, Jakarta, 2004.

http://mygodchristahnsahnghong.com/2012/11/23/christmas-is-not-based-on-the-bible-christmas-was-the-date-of-a-pagan-festival-in-rome-for-celebrating-the-birthday-of-sun-god-the-unconquered-sun/

http://www.docstoc.com/docs/20066320/PAGAN-SUN-WORSHIP-AND-CATHOLICIS—THE-PAGAN-SUN-WHEEL-THE-OBELISK-AND-BAAL

http://www.worldbulletin.net/todays-news/125609/christmas-before-christ-december-25-and-paganism

 

 

 

3 thoughts on “RAHSIA DI SEBALIK SAMBUTAN NATAL PADA 25 DISEMBER

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s